sushi ala ala

Gara-gara nonton video-video yutub orang makan sushi akhirnya penasaran dan bikin sendiri, bahan dari kulkas, potong sedikit ikan mentah abis itu makan pakai nasi. Ternyata rasanya ga buruk juga, cuma dikunyah-kunyah ga hancur-hancur yaudah muntahin:”( #gaPenting

Continue Reading

Roller coaster emotion

4 hari terakhir, gw develop quran lock. Aplikasi buat ngunci aplikasi lain pakai Quran. Singkat cerita aplikasinya jadi dan ane sebar ke beberapa teman. Sayangnya ga jalan di beberapa device. Hari kelima akhirnya berhasil nyoba di device yang ga bisa. Saking senengnya sampai jingkrak-jingkrak dan melepaskan tinju-tinju diudara. Ga sengaja laptop kena tinju dan akhirnya blub mati. kaget setengah mati, abis itu untungnya laptop bisa dinyalaain lagi. 5 hari yang penuh emosi senang dan sedih hohoho

Continue Reading

benda terpenting

Eak. Kayak judul sinetron. Padahal mah ini cerita nyata. Gw masih ga percaya, kok bisa ya gw rela hidup tanpa HP demi seseorang. Iya. Jadi sekarang Ane ga megang HP loh. Tapi masih bisa dihubungi sih lewat whatsapp web atau line chrome atau message facebook. Sama aja dong. Ga juga, ga ada HP tuh tetep bikin komunikasi susah, karena ane harus buka laptop dan tentunya laptop ane sendiri, ga bisa pakai komputer lab atau komputer kawan. Soalnya yang sudah ter-login whatsapp dan line adalah laptop sendiri.

Sekarang pertanyaannya adalah gimana ceritanya ane bisa ngasih hp itu ke seseorang? Siapakah orang tersebut?

Orang tersebut adalah Om gw dan dia mau jadi driver uber. Jadi dia udah beberapa hari jadi driver uber pake android sepupu yang kebetulan ketinggalan di rumah, karena sepupu mau ambil tuh hp otomatis om ane ga ada android buat narik uber. Melihat beliau terkena masalah seperti itu, ane tiba-tiba nyeletuk, “pake HP ane aja” jeng jeng padahal dalam hati, aduh gimana nih. “Far bisa pake laptop kok”. Yak sudah keluar kata-kata dan begitu saja. Sekarang ane ga megang HP, kecuali ntar pas om ane pulang dari narik uber.

Satu hal yang menarik, adalah ane yakin kalau ada kemauan maka disitu ada jalan, bahkan orang-orang terdekat akan rela berkorban asalkan kita sudah berusaha sebelumnya. Hal tersebut terjadi di OM ane dan ane adalah orang yang berkorban itu. Ada-ada saja.

Continue Reading

Pengalaman sakit

“Ketika kamu sakit maka barulah kamu tersadar betapa lemahnya dirimu dan betapa dekatnya dengan kematian”

Jadi tanggal 19 April – 25 April kemarin ane sakit dan ya ane jarang sakit orangnya, jadi kaget juga pertama kalinya sakit sampai akhirnya diinfus dan dirawat. Yah dan sedikit norak juga, hahahaha. jadi gini ceritanya.

19 April
Kepala pusing, tapi kayaknya gapapa deh, lagi ditengah ngoding. Sebenernya bukan ngoding sih, lebih tepatnya lagi testing-testing, berhubung kerjaan udah dideploy jadi sekarang kayak lagi tseting-testing server gitu. Ditengah proses itu tiba-tiba kepala puyeeeeeng banget, aduh maklum karena jarang sakit, sekalinya sakit berisik banget deh. Aduh Aduuh teriak-teriak mulu dan sampai temen-temen di kantor kasian. Karena ga kuat akhirnya pulang cepet deh. Sampai dirumah, makin pusing, langsung tiduran di kasur. Tapi ga bisa tidur karena saking pusingnya.

Karena saking pusingnya akhirnya sepanjang malam tuh ane gelisah dan mengerang-erang kayak orang disiksa gitu, Bener-bener pusing tapi belum sepusing yang besoknya sih. Akhirnya malam terasa panjang karena sepanjang malam cuma bisa menatap langit-langit kamar yang gelap sambil berganti-ganti posisi tidur, sesekali sakitnya menusuk sekali sampai sedikit mengerang. Akhirnya tidur sekitar jam 12 atau jam 1 gitu.

20 April
Bangun tidur, masih sakit. Badan lemes banget dan kepala pusing, panas tinggi. Ane paksaain berdiri dan bilang ke Umi dan Abi kalau sakit. Mereka periksa dan ya panas. Akhirnya ke dokter. Sama dokter dikasih obat.

Hari ini isinnya cuma gelisah, mondar-mandir, pusing dan demam. Pokoknya hari ini berasa panjaaaang banget, selesai makan pagi nunggguin makan siang. Udah siang. Makan siang nungguin makan malem sambil meratapi kondisi yang panas demam.

Puncaknya malam, tiba-tiba pusiiiiiiing banget, saking pusingnnya ane sampai menganggap mungkin ini sudah waktunya Ane dipanggil. Aduh. Ane bahkan bikin surat wasiat di HP kali aja nanti ada yang baca. Ane inget kucing ane yang mati sakit. Sambil sesekali mengerang karena saking sakitnya.

Karena saking sakitnya akhirnya ane minta ke Umi sama Abi buat buat bawa ane ke dokter, ane bilang kayaknya ini parah deh. Umi Abi bilang tahan dulu ya, kita ke dokter besok pagi. Alasannya puskesmas tutup dan kalo ga pake puskesmas bisa mahal karena asuransi yang Ane punya cuma BPJS.

Oiya malam ini juga, tadinya udah berencana dibawa ke UGD, tapi ga jadi karena tiba-tiba panas Ane akhirnya turun. Sementara kalo misalnya BPJS kalo misalnya ga UGD ga bisa kecuali ada rujukan dari puskesams. Setelah panas turun, ane minta izin buat tidur di kamar Umi dan Abi, waktu itu sih mikirnya kalo misalnya ane kenapa-kenapa kan Umi sama Abi bisa langsung sadar. Ga mau kan pas lagi kenapa-kenapa Umi Abi ga tau. Hahaha. Aduh udah gede masih tidur sama Orang tua(Beda kasur ya). Setelah panas turun yaudah akhirnya bisa tidur. yaudah tidur. tadinya ga bisa tidur cuy, saking sakitnya.

22 April
Bangun tidur ajaibnya ane merasa sembuh, dari pagi Umi udah mondar-mandir ditemenin sama Om buat nyari puskesmas yang ada periksa darahnya, takutnya ane kena DB. Ane nunggu dirumah. Ternyata puskesmas yang ada periksa darahnya jauh dan yaudah daripada kenapa-kenapa mending yang deket aja rumah sakit biasa gapapa deh bayar.

Akhirnya ke rumah sakit yang deket tersebut hasil periksa darahnya difoto dan dikirim ke Tante Ane yang kebetulan suster di rumah sakit Haji(rumah sakit haji jauh tapi sayangnya). Kata tante Ane, Ane harus dirawat inap dan diinfus. Dia nyaranin buat dirawat sekalian di rumah sakit Haji aja, berhubung beliau kerja disana.

Sayangnnya kamar di rumah sakit Haji penuh, yang kelas 3, kelas 2, kelas 1, VIP penuh semua. Yaudah kata tante besok aja. Oke.

Oiya sepanjang hari ini dari pagi sampai sore ane berasa enakan, demamnya hilang cuma masih lemes aja, karena banyak deadline hari itu, yaudah ane paksaain ngerjain tugas-tugas kuliah dan kerjaan asdos. Alhamdulillah selesai.Padahal kondisinya lemes jadi mikir rada lola gitu deh.

Ternyata malamnya demamnya datang lagi dan kali ini kurang lebih sama hebatnya kayak hari pertama. Sekali lagi malam terasa panjang. Aduh ga enak banget ya sakit. Bersyukur deh kalo lagi sehat.

23 April
Bangun tidur demamnya hilang. Jadi demamnya datang kira-kira tiap waktu maghrib gitu. Singkat cerita karena udah lumayan lama demamnya dan hasil tes darah kemarin menunjukan kalau ane cukup sakit, akhirnya kata tante ane yang suster di rumah sakit haji, ane harus dirawat di rumah sakit. Namun sayangnya, rumah sakit haji tempat tante ane kerja sampai hari ini kamarnya penuh semua?!. Dari Kamar VIP sampai kelas 3. Yaudah jadi nunggu kosong dulu, sambil nunggu kosong ane diminta untuk dirawat di rumah tante ane itu.

Ini yang menarik, sampai malam ternyata kamar-kamar di rumah sakit penuh, jadi terpaksa ane ga bisa nginep di rumah sakit. Akhirnya tante ane bawa pulang infus dari rumah sakit lalu ane diinfus dan disuruh tidur di kamar tamu di rumah tante ane. Pengalaman menarik hahaha.

Berhubung ane ga diinfus di rumah sakit, jadi kantong infus kan harus ada diatas, jadi ditaruh di gantungan baju gitu yang kebetulan ada diatas kasur dan ane tidur dikasur. Ketika ane mau ke kamar mandi ane harus bawa-bawa infus tersebut(soalnya itu nempel ke tangan kan). Di kamar mandi ane gantung infusnya di gantungan baju yang dikamar mandi. Begitu juga kalau mau makan, cari-cari paku yang deket meja buat gantung infus.

Yang menarik lagi, sebelum diinfus badan gw lemes dan kejang-kejang gimana gitu rasanya, setelah diinfus rasanya tuh segeeeeeer. Pas suatu hari botol infusnya habis, ane kembali menggigil lemes dan kejang-kejang dikit. Aduh sakau pikir ane, gw sakau infusan, infusaaaaaaan mana infusan. udah kayak pecandu narkoba, tapi ini kecanduan infusan. Yaudah karena ga ngerti cara ganti botol infus, ane terpaksa nungguin sampai tante ane datang dan mengganti botol infusan.

Malam ini, walau demam rasanya baikan karena infus. Tidur nyenyak deh.

24 April
Badan udah enakan. Yaudah ingin pulang ke rumah, tapi disaranin untuk menghabiskan botol infus dulu sampai 3 buah baru boleh pulang. Akhirnya sore baru deh habis. Hari ini, berhubung badan sudah enak tapi masih mondar mandir pake infus jadinya rasanya aneh aja.

Habis maghrib pulang. Terima kasih banget deh tante

Continue Reading

Quiz

Sepanjang gw sekolah sd, smp dan sma yang gw tau soal quiz itu yang kayak di tipi-tipi gitu, yang ada host nyanyi- nyanyi. “Saatnya kita quiiiiiz” neng tenonenoneng~. Sementara di UI istilah quiz adalah Ujian. Jadi pas tahun petama, ketika dosen bilang “yak minggu depan kita quiz”. Yang ada bayangan gw adalah si bapak masuk dan kita main tebak-tebakan. Haduuuuh.

Continue Reading

Lelaki perindu

Judulnya galau banget yak. haha. sayang sekali kamu akan kecewa karena post ini sama sekali ga galau.

Jadi gw ini suka sama makanan-makanan enak dan biasanya kalau makan makanan enak tuh antara ditraktir atau ada momen yang berkesan banget. hoho. Setiap gw makan makanan enak biasanya itu sengaja disimpan di long term memori agar bisa diingat-ingat rasanya. hahaha. nyam nyam.

Sayangnya kadang ketika ingat tuh rasanya kepengeeeeeeeen banget makan lagi, tapi namanya mahasiswa dan lagi ga ada duit ya jadi ga bisa:(

Eits, tapi bukan Farhan namanya kalau tidak dapat apa yang diinginkan(Elah, sering gagal aja). Biasanya gw punya sara sendiri untuk menikmatinya. Apa itu?!! adalah dengan cara membuat replika makanan tersebut hahahaha.

Maksudnya? yah intinya gw bikin makanan yang mirip-mirip sama makanan enak tapi hasil bikin-bikin asal gw sendiri. Misalnya. Gw lagi kangen es krim durian bingsu. Kan kalo beli mahal. Yaudah akhirnya beli oancake durian ditambah susu, jadi deh. Lain lagi ketika kepengen ramen yang rasanya pedes banget. Gimana coba tebak?? hahaha. Tepat sekali pake indomie. Biar pedas ditambah bon cabe. Mantap. Kalo lagi kangen KFC? yaudah Sabanaa.

Abis itu jadi seneng deeeeh. Sekian. Bye~

Continue Reading