Sarapan SIMAK

Jadi ceritanya gini, biasanya mahasiswa UI sering tuh kedapetan jadi pengawas SIMAK alias Seleksi Ujian masuk UI dan Ane menjadi salah satu pengawas SIMAK untuk seleksi S2 dan S3.

Singkat cerita pada hari sebelumnya ada briefing dan disitu diingatkan bahwa para pengawas harus sudah di lokasi pada pukul 06.00 pagi dan boom pada hari H ane bangun kesiangan dan itu sudah jam 06.22. kacau kacau kacau. Yaudah langsung siap-siap dan berangkat, untuk rumah deket dari UI dan yeay sampai di ruang pengawas pukul 06.42. Soal-soal udah diurus sama temen-temen pengawas dan dibawa ke ruang ujian. Keadaan belum sempet sarapan dan akhirnya yaudah langsung ngawas.

Disitu Ane lupa ngambil snack buat pengawas.

Lalu, Ane ngawas.

Sudah setengah jam ngawas tiba-tiba, aduuh laper. lemes. Btw, ujian dimulai jam 7.30 dan sudah berlangsung setengah jam berarti sudah jam 8 dan jam biologis gw mulai menunjukan waktunya sarapan. Aduh lemes. Gimana caranya ya buat ke ruangan ngambil kue buat pengawas. Yaudah sabar aja sampai jam 12. Tapi lemes.

Lemes.

Lemes.

Lemes.

Tiba-tiba ada salah seorang peserta yang baru datang. Menurut peraturan jika sudah telat lebih dari 30 menit maka harus mengerjakan di ruangan khusus dan ruangan khusus itu adalah ruangan pengawas. Tau apa artinya? ya tepat sekali, salah seorang pengawas harus mengantar yang terlambat tersebut ke ruang pengawas dan itu adalah kesempatan buat ngambil kue dan sarapan sebentar. Eksekusi.

Begitulah akhirnya gw berhasil sarapan. Energi untuk ngawas kembali pulih. lalala…

Continue Reading

Gelas ukur dan survival skill

Pelajaran hari ini : “kalau kamu menuju suatu tujuan, namun tidak tahu kearah mana mendekati tujuanmu. Jalan. Figure it out later” -Farhan-

Quote ala-ala hari ini mengawali tulisan pada post ini dan yaaah mungkin belum tentu quote yang benar. Dan ada apa dibalik quote tersebut dengan gambar dibawah ini?! jeng jeng…

media-20160408

Well, jadi dimulai dari setahun yang lalu ketika Ane sedang menjadi ketua SIG Embedded System Ristek. Buat yang ga tau apa itu Embedded System, itu singkatnya bidang IT yang arahnya ke hardware-hardware gitu. Ristek itu singkatan dari riset dan teknologi maksudnya ristek ini komunitas/organisasi mahasiswa yang bergerak di bidang teknologi dan SIG itu singkatnya adalah divisi singkatan dari Student Interest Group.

Semua berjalan baik-baik saja. Namun seperti ada yang kurang, ketika SIG/divisi lain mendapat tawaran proyek ini-itu-sini-situ SIG Embedded System adalah SIG yang minim proyek dan minim lomba dan (waktu itu sih, sekarang udah enggak) minim peminat T,T. skip skip skip… satu semester berlalu ga ada proyek. skip skip semester genap udah UAS, udah bener-bener mendekati masa akhir kepengurusan dan tetep ga ada proyek.

Ditengah keringnya dahaga akan proyek dan hausnya rasa penasaran bagaimana proyek embedded system, tiba-tiba ada senior yang menawarkan proyek dan skip skip skip Ane terima. Ternyata… proyek embedded itu susah sob, sampai-sampai target selesai 2 minggu akhirya ga selesai sampai 2 bulan sampai 4 bulan. Liburan sudah selesai semakin susah dikerjainnya. Btw, ini intro-nya sedikit kelamaan Ane akan masuk ke cerita hari ini.

Hari ini adalah hari jum’at dan besok adalah hari sabtu dimana sensor mau tidak mau, harus jadi, diberangkatkan ke Lampung untuk dipasang di sawah. Eh sebentar.. Ane lupa kasih tau, proyek embed ini ane membuat(lebih tepatnya merangkai) sensor untuk mengukur cuaca. Kembali ke hari jum’at. Jadi ane harus kebut menyelesaikan proyek tersebut.

Ane dan tim bertiga berangkat dari Depok ke Jakarta daerah Antasari kira-kira 45 menit kalau naik motor. singkat cerita temen-temen sedang ngerjain kodingan dan sudah saatnya tes dimulai. Ternyata Ane lupa bawa gelas ukur dan ga tau beli gelas ukur dimana. Karena ane satu-satunya yang waktu itu ga ad kerjaan jadi Ane disuruh cari gelas tersebut sampai ketemu.

Oke. Sekarang bayangkan Anda diposisi saya, kemana anda mencari gelas takar kue? well yeah Ane cari di gmaps #lol gelas takar dan hasilnya. Ga ada. cari cari cari ga ketemu-ketemu karena ga tau kata kunci yang tepat. ketemu sih di Bukalapak cuma itukan olshop kan butuhnya sekarang.

Disaat itulah Ane merasakan rasanya blank. Bener-bener ga tua harus kemana ngapain dan bagaimana. Tapi gelas ini harus ketemu. “jika kamu menuju suatu tujuan, namun tidak tahu kearah mana mendekati tujuanmu. Jalan aja dulu. Figure it out later” tiba-tiba quote itu mucul dari diri sendiri(diilhamkan Allah SWT) buat mendorong motivasi diri sendiri(hha bisa gitu~). Bismillah. Jalan.

Ga tau arah. YAUDAH CARI INDOMARET AJAH. kata si otak. Eh emangnya Indomaret jualan gituan. dilema sebentar akhirnya ga da pilihan jalan. cari di google map indomaret, langsung pacu motor ke lokasi yang di tandai gmaps. setelah sampai sana ternyata BUKAN INDOMARET YANG ADA MALAH ADANYA SALON. huft aneh deh ada orang iseng nandai lokasi salon dengan Indomaret atau dulunya ini indomaret berubah jadi salon atau salon bernama indomaret. oke ga penting. intinya sekarang gw get lost… ga tau mau kemana ngapain.

Yaudah karena udah masuk-masuk gang sekalian aja jalan-jalan keliling gang dan tiba-tiba gw lewat optik. Disini aja kali aja ada. Kata si otak. setuju.

Klimakasnya cepet aja uya. Ternyata sesampaikanya disana, sayangnya mereka ga jual tapi mereka punya. Yaudah gw ceritain aja deh penderitaan gw tentang mencari gelas ukur. Intiya dia bisa pinjemin gelas ukur dia tapi ga dijual. Yaudah gw mencoba kreatif dan dengan menggunakan botol aqua 1,5 liter dan gelas ukur pinjaman yang ternyata bentuknya aneh. Ane ambil ukur dan dengan tip-x ane beri garis tiap 100 ml sampai 600ml. Selesainya balikin abis itu lanjut ngerjain proyek. Udah ceritanya gitu ajah.

Kalau ane cuma diem doang mungkin sampai selamanya akan tetap tidak menjadapatkan apa yang diinginkan dalam kasus ane gelas ukur. Jadi bergeraklah. huehuehehehehe.

Wassalamualaikun

Continue Reading

Efek kopi toraja

Jadi ceritanya abis mentoring ane dan ka Anjar senior ane nongkrong-nongkrong gitu di kedai kopi. Buat yang ga tau mentoring, mentoring itu kayak ngumpul kelompok kecil bahas-bahas soal keagamaan gitu, tapi bukan itu main topic-nya ya.

Lanjut.

Ane singkat cerita mesen kopi toraja, ngobrol-ngobrol dan pulang. Yah kopinya  aneh gitu rasanya kecut-kecut-pahit deh. Tapi itu bikin seger banget, ngangkat banget. Ane udah pulang pas mau tidur, dag-dig-dug-dag-dig-dug, aduh deg-deg-an. pasti gara-gara kopi nih. dan akhirnya ga bisa tidur. lalala begadang lanjut sholat shubuh. eh abis sholat shubuh(kira-kira jam setengah 5) kan karena belum tidur mau tidur dulu. ternyata… ga… bisa.. tidur… efek kopi masih kuat terasa.

Aduh gimana nih, dalam hati terasa ga enak karena jam 9 harus ngawas ujian. ntar kalo pas ngawas ngantuk gimana?. huft yasudahlah. ga bisa tidur juga akhirnya jam 9 ane ngawas.

Jam 9 ngawas jam 11.30 selesai ternyata masih kuat. yeay, abis ini sholat abis itu tidur ah. belum tidur dari semalam dan kalo dihitung-hitung ane kemarinnya itu, tidur sore bangun jam 5, jadi artinya terakhir tidur itu jam 5 sore kemarin dan sekarang sudah jam 11.30 sudah 18 jam lebih ga tidur.

Selesai sholat, ane rebahan dikasur dan masih… ga… bisa .. tidur…

Waw waw waw luar biasa gitu. ga tidur tidur, sayangnya waktu-waktu saat ga bisa tidur itu entah kenapa fikiran terasa buntu dan badan terasa lemes gitu, jadi ga bisa produktif ngerjain tugas atau apa. hiks.

akhirnya ane coba melakukan sesuatu kayak baca buku nonton video, yah melakukan kegiatan supaya ngantuk lah dan akhirnya tahu kapan akhirnya ane tidur??. Habis maghrib (sekitar jam 18.30). ckckck 24 jam lebih ga tidur. itu kopi emang edan.

Lesson learn : ga tidur ga bikin produktifitas bertambah karena sejatinya lo tetep tired/lelah gitu dan itu ga enak untuk melakukan sesuatu yang produktif. istirahatkanlah badan dengan istirahat yang cukup.

Continue Reading

Mission Imposibble

Judulnya lebay sih, pokoknya ini kejadian biasa aja tapi karena dibungkus pake adegan yang ekstrim jadiya epic gitu deh, makanya judulnya mission impossible. lanjut ke cerita ya.

Jadi abis makan nih, singkat cerita dompet ane jatuh dan ane ga sadar. terus ada yang balikin ditengah jalan. (Mas-mas yang nemuin dompet ane : M; Ane(Farhan) : F)

M : mas mas

F : iya?

M : mas dompetnya jatuh

terus masnya ngasih dompetnya ke ane.

F : makasih mas

gimana? ceritanya biasa banget kan? iya tapi coba ulang lagi cerita diatas tapi bedanya ane dan mas-mas tadi sama-sama diatas motor. yeah. dan mas-masnya ngasih dompet itu kayak dia dimotor dia ane dimotor temen ane. pindah tangan pindah motor tuh dompet. aduh ngerti ga? yaudah kalo ga ngerti haha.

Jadi sepertinya(soalnya ketika masnya udah ngasih dompet kita langsung pisah gitu beda arah, jadi ga sempet cerita apa-apa) mas tadi melihat dompet ane jatuh dan mengambil dompet ane gitu kan, abis itu langsung dia ngejer motor yang ane tumpangi. beuh baik banget ya. hiks. terharu.

Continue Reading

Dikerjain teknisi bengkel

Well, mungkin ini jadi salah satu kejadian menarik untuk diceritakan ke cucu-cucu gw nanti kalo mereka punya kakek yang b*g* hahaha.

Well, jadi ceritanya motor gw honda win 100 susah nyala dan waktunya dibawa ke bengkel. berhubung ke bengkel langganan ga bisa jadi yaudah cari bengkel yang rada gede.

Akhirnya sampai di bengkel abangnya bongkar-bongkar abis itu bilang

(Abang teknisi : A; Farhan : F)

A : mas ini ganti businya sekalian ya

F : oke mas

A bongkar2 abis itu ngeluarin busi motor, buat yang ga tau busi motor itu bagian di mesin motor yang fungsinya terkait pembakaran gitu, ukurannya sebesar ibu jadi dan kepalanya bentuknya kayak baut gitu(ga kayak baut juga sih tapi pokoknya setuju aja deh ya).

A : wah mas lihat deh businya udah aus nih

A sambil nunjuk businya pake kunci T. kunci T itu kayak buat buka baut tapi bentuknya kayak huruf T makanya namanya kunci T. pokoknya gitu googling aja biar kebayang.

Nah yang ngeselinnya si masnya ini nunjukin businya pake kunci T, jadi businya masuk ke kunci T abis itu diarahin ke gw seolah bilang ke gw “nih mas lihat deh, ambil coba terus lihat”. sumpah si abangnya tuh beneran kayak mau ngasih ke gw gitu.

Adegan selanjutnya adalah gw ngambil busi itu pake tangan. dan ternyata… panas. iya iyalah busi panas semua orang dibengkel juga tau. yaudah gw kepanasan dan merasa bodoh sekali karena megang itu pake tangan.

Abis itu mas-mas teknisinya malah ketawa ckck. kzl. yaudah. gitu aja ceritanya.

Continue Reading

Terimalah aku seperti apa adanya

Menjadi diriku

Dengan segala kekurangan

Menjadi diriku

Atas kelebihanku……

Terimalah akuSeperti apa adanya

Aku hanya insan biasaKu pun tak sempurna

Edcoustic – Menjadi diriku

 

Mendengar lagu tersebut jadi teringat masa-masa di pesantren dulu. Biasanya kita jarang denger musik, walaupun itu nasyid. Ketika dengar musik itu pasti dari sebuah speaker dari sebuah acara. And yes, we have much event. acara internal pekan bahasa, pekan intelektual, pekan olahraga dan aresta.

Biasanya pas ada acara-acara seperti itu yang diputar pun nasyid dan yang dipentaskan adalah nasyid. Dan ketika tiba-tiba terputar lagu ini dari playlist yang dipasang secara acak dari yutub. TIba-tiba kok jadi emosional dan terkenang masa-masa sma huhuhu. Mata jadi berkaca-kaca dan mendadak suasana jadi emosional. Aduh seandainya di kontrakan ane cuma sendiri mungkin udah menetes-netes air mata betapa rindunya masa-masa di pesantren. haha.

Continue Reading